Cerita saya dan H1N1

  • Ramai yang tertanya-tanya kemana menghilangnya perempuan ini.Hahahaha!!(Ramai ke?) Masih ada lagi beberapa kerat sahabat yang tidak mengetahui bahawa saya berada di UMT sekarang ini.Menimba ilmu & meng"upgrade"kan sijilku.Ada beberapa sahabat juga yang bertanya (ramainya orang bertanya) kenapa "quit" job sedang kan kerja dulu sudah bagus.Jawapan saya,kerana saya tidak betah dengan hanya sebagai diploma "holder".Saya memerlukan satu atau dua tingkat lagi : ).
  • Lately jadual agak penuh.Cuma kadang2 shj keluar berhibur dengan kawan2.Bukan kawan2 sekolej,namun kawan2 sewaktu disekolah menengah.Bertemu di Moombai Cafe,bercerita buka cerita lama2,kadang2 seronok juga.Cuma yang tidak seronok bila tak cukup ahli.Hehehehe!
  • Saya sudah mula selesa dengan keadaan dikolej.Baik waktu pembelajaran mahupun teman2 sekuliah.Mana2 yang tidak selesa dengan saya "ignore" shj.Saya tidak kisah kerana disana saya ada ramai teman yang baik & friendly.Budak sombong dengan saya itu juga masih seperti dulu.Sedikit pun saya tidak kisah.Kenapa saya perlu ambil hal dengan cerita hanya "seorang itu" sedangkan yang baik masih ada beribu : ).
  • Berbalik pada wabak yang makin menular sekarang ini iaitu H1N1.My mom sebut H1N2.Suka hati dia jer.Last week pergi check up.Jadual rutin untuk preggy mommy.Saya melahirkan rasa risau saya tentang wabak tersebut ditambah lagi dengan jumlah pelajar yang deman sentiasa bertambah.Kenapa saya risau?Saya risau kerana saya ibu mengandung yang mempunyai risiko.Nauzubillah!Moga dijauhi oleh Nya.Doktor memberi suntikan influenza biasa pada saya.Hati lega sekejap.Selang 2 hari telah diserang batuk2.Cuti dari kuliah selama 3 hari.Akibat kerisauan terus ke klinik.Alhamdulillah kata doktor,batuk biasa sahaja.Namun saya juga diberi beberapa nasihat dari doktor.Menurut doktor ini pula,dia secara jujur tidak setuju dengan suntikan yang saya ambil.Menteri Kesihatan sendiri tidak mengalakkan pengambilan suntikan influenza biasa itu.Namun memandangkan saya sudah disuntik,benda itu tidak menjadi satu kesalahan namun saya tetap harus mengambil langkah berjaga2.Menurut doktor,sehingga kini tiada lagi vaksin bagi mengubati penyakit ini.Pemakaian penutup muka juga tidak begitu membantu kerana virus itu terlalu halus (sememangnya tiada bakteria yang mampu dilihat dengan mata kasar).Ia boleh berada dimana2.Namun sekiranya terdapat individu yang mengalami simpton2 seperti deman,batuk & selsema haruslah dijauhi.Sewaktu menghadiri kuliah dinasihat memakai topeng penutup kerana persekitaran bilik yang tertutup.Doktor juga melarang pergi ketempat yang "crowded".Nasihat doktor lagi apa yang penting jaga kebersihan.
  • Jelas!Jelas! & Jelas!.Namun sewaktu didalam kereta secara tiba2 saya menjadi hangin satu badan.Ceritanya begini.Disaat saya melayan siaran radio Hot Fm (that time Jawa Ranger yang jadi DJ) adalah seorang pemanggil wanita yang saya lupa namanya.Kalau saya ingat memang saya tulis kat sini.Beliau mengatakan harinya yang tidak hangat kerana menjadi suspek H1N1 dimana semua simpton seperti deman,batuk,selsema dan sakit kepala semua ada padanya.Doktor meminta dia dikuarantin dirumah.Namun yang menjadi masalah apabila beliau ingin pergi menonton wayang (nak tgk cerita G.I Joe).Kedua2 DJ menasihatkan beliau membatalkan niatnya kerana ia bakal mengundang masalah pada orang lain pula.Dengan confidentnya si perempuan mengatakan beliau akan pakai penutup muka supaya orang lain tidak dijangkiti.Inilah sikap orang kita apabila cetek ilmu.Setakat ketinggalan untuk melihat cerita wayang bukan satu kerugian besar kalau ingin dibandingkan dengan nyawa insan lain yang mungkin terlibat sekiranya perempuan tidak cerdik itu masih bertegas untuk pergi menonton wayang.Tidaklah mati sekiranya tidak menonton G.I Joe tersebut.Namun dari nada DJ yang berdua itu,saya mengagak mereka agak marah juga.Hehehe!Itu hanya sedikit cerita picisan untuk dikongsi.Bye!Jumpa lagi.

Harga sebuah nyawa

  • Isu buang bayi bukan satu isu baru di Malaysia.Boleh dikatakan saban hari ada sahaja kes2 yang berkaitan buang bayi.Ironinya,sebagai anggota masyarakat sejauh mana kita cuba untuk mendalami masalah ini.Sekadar mendengar ceritakah?(Mendengar kemudian melupakan),atau sekadar mencemuh? (Apabila tidak terkena batang hidung sendiri) atau sekadar bahan cerita atau topik perbincangan di petang hari setelah seharian penat menguruskan rumahtangga? (Untuk surirumah sepenuh masa) atau apa2 sahaja.

6 August 2009

  • Untuk hari ini sahaja saya mendengar dua kejadian yang berkaitan.Saya tertarik untuk menulis kerana ia berlaku di tempat saya.
Kes 1
  • Sila rujuk Harian Metro.Pelajar tingkatan 5 disalah sebuah sekolah di daerah Marang yang meletakkan bayinya didalam beg sekolah sehingga menyebabkan bayi tersebut menemui ajal.Siapakah bapa pada bayi tersebut?Dalam fikiran kita mesti tertanya2,mangsa rogolkah gadis ini atau dia adalah gadis yang rela menyerah tubuh pada lelaki yang bukan suami sebelum waktunya?Menurut seorang guru pelajar tersebut adalah gadis yang beperwatakan baik.Namun itulah manusia.Manusia boleh diibaratkan buah.Cantik diluar belum tentu cantik didalam (Ini sekiranya gadis tersebut terlanjur).Andai dia mangsa rogol,itu isu lain.Perogol harus menerima hukuman yang setimpal.
Kes 2
  • Janin ditemui di pondok pengawai asrama di Universiti Malaysia Terengganu oleh "Mak cik cleaner".Cerita yang didengar pada petang Khamis dr mulut kawan saya.Ini cerita pelajar yang bakal memegang status graduan ( seandainya "syaitan bertopeng manusia " tersebut adalah pelajar UMT sendiri ) >>>> saya melabel begini kerana ada yang mengatakan ia adalah janin kucing.Andai janin kucing,tutup la kes and vice versa.
  • Kalau difikirkan,bukan satu kes,bukan daua kes malah beratus2 kes dan mungkin mencecah beribu kes.Hati terfikir andai buang itu adalah semudah dilahirkan?Nauzubillah!Moga Allah s.w.t jauhi dari keluarga kita.
  • Siapa harus kita salahkan?Diri sendiri yang terlalu bodoh?Ibu bapa yang alpa?Para guru yang gagal mendidik?atau kerajaan?Jawapannya tepuk dada tanya selera.
  • Namun andai ditanya oleh saya,saya akan mengatakan ibu bapa dan diri insan itu sendiri.Secara jujurnya saya berasa pelik apabila melihat kelibat anak2 gadis yang membonceng motosikal yang dibawa seorang lelaki atau melepak pada waktu yang tidak sepatutnya.Tidak marahkah ibu bapa mereka atau ibu bapa mereka sendiri menggalakkan?Tidak tercarikah ibu bapa mereka kemana anak mereka pergi?Tidakkah hanya dengan alasan belajar dirumah kawan kita sebagai ibu bapa menerima sebulatnya dan ini bermakna membiarkan anak gadis bermalam dirumah kawan atau bebas pulang pada waktu yang disukai.Ini untuk pelajar yang masih dibangku sekolah.Untuk pelajar di IPTA/IPTS yang jauh dari keluarga,kebebasan adalah hak mutlak.Betul langkah,selamat,namun andai tidak kena langkah terisi la perut dengan janin hasil hubungan haram.Nauzubillah!
  • Satu lagi kes yang menimbulkan rasa pelik dihati saya apabila seorang pelajar berusia 13 tahun menjadi mangsa rogol abang angkat.Kejadian berlaku sewaktu lelaki tersebut menghantar mangsa ke pusat tuisyen dan ia tidak berlaku sekali malah beberapa kali.Persoalannya, mengapa sebegitu mudah ibu bapa gadis terbabit melepaskan anak mereka pada orang tersebut? dan kenapa selepas beberapa kali barulah mangsa membuat laporan sedangkan untuk kali pertama mangsa boleh mempertahankan diri atau tidak mengikut lelaki tersebut pada minggu berikutnya.
  • Zaman sudah berubah.YA!Saya mengakuinya.Saya agak terkejut sewaktu membaca sms yang diterima oleh seorang gadis yang baru berusia 15 tahun.Sms dihantar oleh lelaki yang sebaya dengan gadis tersebut.Kandungan sms merupakan kata2 janji sehidup semati,wadah cinta yang melambangkan cinta yang teramat mendalam pada sigadis.Hati ini terkedu.Dua orang ini bakal menduduki peperiksaan PMR pada tahun ini.Perjalanan hidup mereka masih jauh lagi.Fikirkanlah!Saya juga pernah berdepan dengan gadis remaja yang sanggup berhabis wang beratus ringgit semata2 untuk "top up" dan tujuannya semata-mata untuk menghubungi teman lelaki yang bukan satu malah beberapa cawangan. Aduh!Luluh hati saya.SPM pun si gadis belum duduki.
  • Berikut adalah dialog seorang gadis berusia 17 tahun.Diceritakan oleh kenalan rapat.
Gadis:Sex is fun
Kenalan saya:Kamu tak takut mengandung ke?Kamu tak kahwin lagi
Gadis:Pandai makan pandailah simpan
Kenalan saya:Pakai protection?
Gadis:Sometimes.Kadang2 best tak pakai.Boleh rasa waktu pancut macam ada benda berenang2 dalam perut.
Saya:Pitam 2 saat
  • Kadang2 terfikir,apakah semua ini?Bala dari tuhankah?Saya usap perut.Hurm!Cabaran saya membesarkan anak 15 tahun akan datang.Kuatkah saya?Pendekatan apakah yang harus dilakukan.
  • Kadang2 pada saya hiburan yang melampau juga adalah punca penyakit sosial yang semakin parah ini.Keagaman dikurangkan malah hiburan pula yang berlebihan.Anak2 muda disajikan hiburan tanpa batasan.Gembira mereka hingga halal haram diletak tepi.
  • Dimanakah peranan ibu bapa?Saya tahu dimana.Ibu bapa memainkan peranan sewaktu anak2 mereka terlibat dengan kes jenayah,salah laku disekolah dll.Itupun peranan mereka adalah dengan menunding jari sebulatnya pada guru.Anak setan sebab guru,anak berjaya baru kerana mereka.Sehingga kini saya tidak boleh terima jenis ibu bapa yang melenting sekiranya anak mereka dihukum disekolah.Benda kecil diperbesarkan.Profesion seorang guru juga dipertikai.Apa mereka ingat guru tiada kerja lain selain melayan anak2 mereka yang hanya layak dipanggil setan?Andai anak kita baik2 sahaja masakan orang sengaja ingin menghukum?
  • Mudahnya dicampak/dibuang nyawa itu.Seorang kenalan sudah 9 tahun melayari rumahtangga namun belum dikurniakan cahaya mata.Ralatnya dia mendengar cerita2 begitu.Kata ibu,apabila yang dikandung cara haram,kasih sayang tiada pada mereka.Kesukaran tidak dilalui seperti wanita mengandung biasa.Kerana itu mereka tidak ralat membunuh.

Terlalu jauh rasanya penulisan saya ini.Kesimpulannya?Untuk saya.....masih lagi kabur....

Keajaiban disebalik kejadian

Ada seorang hamba Allah yang menyuruh saya membuka video ini.Terpaku seketika.Andai apa yang ditunjukkan ini adalah benar,betapa besarnya kuasa Yang Maha Esa.Jadi marilah kita berkongsi bersama-sama.

Apabila si bodoh tidak boleh diajar

Orangnya biasa,
Lagaknya bisa,
Merenung orang,
Ibarat naga,
Jalan lenggok seperti diva,
Ibarat dirinya sahaja yang cantik segala,
Semua orang dipandang,
Dengan ekor mata sahaja,
Hebat sungguh dia.

Duduknya gah,
Kaki menyilang keatas,
Diminta sopan beralih,
Bibir dicebik tidak kuasa beralah,
Dari sopan menjadi kasar,
Namun dia tetap biasa,
Ditegur sopan endahnya tidak,
Makin mencabar adalah dia,
Sehingga ditengking baru beralih,
Tidak ingin mengalah,
Dia mengulanginya sekali lagi.

Hati ibu itu berkata "Sabar",
Kemenangan pasti muncul,
Tidak perlu tunggu lama,
Rupanya si "Diva" hanya tinggal lagak,
Kerana apa ya?,
Kerana dia hanya lagak yang ada,
Kecerdikan dalam diri sememangnya tiada,
Hati kata "Kesian dia",
Kawan kata "Tidak perlu",
INI KERANA SI BODOH SEMEMANGNYA BEGITU !


Tempat kejadian:Kelas Public Speaking Encik Wan Zulkifli Wan Kassim : )
There was an error in this gadget

Read.Think.Express

Trust Yourself When Others Doubt You



Email me